Beranda > everyday life > Sarjana Siap Pakai

Sarjana Siap Pakai


lulus smu seneng bukan maen sampe-sampe baju putih yang biasa dipake buat sekolah udah berubah warna kuning merah ijo (udah kayak bendera negara entah berantah). rambut berani di cat warna-warni mungkin karena udah gak bakal ketemu kepala sekolah,guru,dan guru bk yang selalu negor kalo ada yang aneh-aneh, pokoknya udah bebas deh.  konvoi bareng temen-temen  keliling kota cuma mau nunjukin bahwa kita udah lulus. nongkrong di jalan trus ngajakin graduateanak sekolah laen tawuran, serasa gak akan tawuran lagi nantinya.
seminggu kemudian terima ijazah SMA lulus dengan nilai bisa dibilang lumayan lah gak bego-bego amat. trus ngapain lagi? bingung? mau kuliah dimana? jurusan apa?
dengan beberapa kerja keras, beberapa uang sogokan dan beberapa keberuntungan akhirnya bisa masuk juga masuk universitas negeri atau swasta. dengan jurusan yang sebelumnya gak pernah tau dan gak pernah direncanain sebelumnya. masuklah dunia yang baru dimana kebebasan berfikir dan bertindak menjadi hal yang biasa tidak seperti di SMA dulu. dunia akademis dimana beberapa orang bilang orang-orang yang belajar di sini menjadi agen perubahan.
pertama masuk kuliah menghadapai senior yang siap menggencet ade kelas yang baru masuk, dikerjain, dimarahin, tapi ada juga yang baeknya seperti saya dulu. penyamaian visi misi universitas yang ingin membekali mahasiswanya dengan berbagai keahlian yang membuat mahasiswa nantinya siap menghadapi tantangan pekerjaan dan menjadi sarjana yang siap pakai.
ketemu dengan pola belajar yang sama sekali baru dimana pengajarnya kok jarang ngasih materi cuma tugas,bikin makalah paper penelitian, presentasi, dan diskusi.  dosen yang kiler dan gak mau tau jadi santapan sehari-hari.  materi-materi kuliah yang berat dan kadang bikin senewen seperti filsafat dan kewarganegaraan nama lain dari ppkn (kalo masih ada). belum lagi  materi-materi pokok  kuliah  dan  tugas-tugasnya yang seabreg-abreg. trus ditambah lagi dengan administrasi perkuliahan yang bikin pusing.
kebayang susahnya kuliah dengan tantangan seperti itu. tapi mau gak mau harus dijalanin juga selama 4 tahun mengenyam materi yang katanya bakalan mencetak sarjana yang siap pakai itu. setelah susah payah kuliah akhirnya sampe juga ke tahapan pembuatan dan sidang skripsi. akhirnya lulus sidang skripsi dengan nilai A dan  lulus kuliah dengan predikat cukup memuaskan. senang bahagia, tapi gak seperti lulus SMA dulu. gak ada coret-coret baju, gak ada konvoi-konvio dll.
wisuda sarjana seminggu lagi, udah deg-degan aja mau wisuda sarja. sodara dari kampung diundangin, orang tua kalo yang dikampung di panggil buat nyaksiin kita wisuda sarjana. kebanggan dan persembahan buat orang tua dan keluarga besar. maka dengan bangganya orangtua kita akan bilang “anak saya yang no sekian sekarang sudah sarjana, nilainya juga bagus”.
besoknya status kita udah berganti dari mahasiswa menjadi sarjana. yang sebenernya sih pengangguran juga karena emang nggak ada pekerjaan. senang wisudanya sudah habis! masuk ke dunia yang tantangannya lebih besar lagi.
dengan semangat 45 dan gelar sarjana mulai deh masukin lamaran kerja ke beberapa perusahaan. tapi gimana ya cara bikin surat lamaran kerja? beli buku cara bikin lamaran kerja di toko buku lalu contek sana sini akhirnya bisa juga. tapi kok keahlian yang dibutuhkan di dunia kerja saya gak punya selain jurusan kuliah yang saya ambil?. kompetensi-kompetensi pokok yang dibutuhkan di dunia kerja tidak diajarkan waktu kuliah dulu. saya gak punya jiwa kepemimpinan, tidak bisa bekerja dibawah tekanan, tidak bisa menganalisis kebutuhan, gak bisa kerja dengan orang lain masih banyak lagi yang saya gak bisa. alhasil lamaran cuma berakhir di tong sampah bagian HRD dan tidak lebih. ngakalin surat lamaran akhirnya dilakukan juga. saya punya kopmetensi yang bapak butuhkan begitu di surat lamaran kerja.im_why_graduate_0407
panggilan wawancara dateng juga. baju rapih, pake sepatu formal, rambut bersih nggak lupa pake dasi kalo laki-laki. dateng ke perusahaan buat tes wawancara. ternyata yang antri panjang juga. sedikit ngerasa bangga bisa masuk ke tes wawancara dari ribuan lamaran yang jadi saingan. udah nunggu lama akhirnya giliran kita dipanggil buat masuk ke ruang wawancara. deg….deg….deg…deg
masuk ruang wawancara udah ada interviewer nunggu. disapa dengan ramah oleh interviewer dan dipersilahkan duduk, makin degdegan. ditanya ini itu gak bisa jawab aaaa. eeeee. uuuuu. akhirnya pulang kerumah lagi.
setahun sudah jadi pengangguran bertitel sarjana kali ini lamaran udah gak sesuai dengan jurusan kuliah. kerjaan apa aja asal ada dikirimi lamaran. putus asa ngelamar kok gak diterima-terima. udah kuliah 4 tahun susah, masuk dunia kerja lebih susah lagi. ngapain aja dikampus dulu? lulus kok jadi sarjana tidak siap pakai! tanya kenapa?

Kategori:everyday life
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: